The Corpse Exhibition and Other Stories of Iraq – Hassan Blasim

CT  CTH Hassan Blasim.jpg

Kalau di Malaysia kita ada Hujan Pagi A. Samad Said, Lepaskan Kembali Aku Ke Laut (3 jilid) Shaari Isa, Putera Gunung Tahan dan Anak Mat Lela Gila Pak Sako, di Indonesia kita mempunyai Tetralogi Pulau Buru Pradmoedya, di Russia kita ada War and Peace milik Leo Tolstoy, di Iraq kita diberikan The Corpse Exhibition and Other Stories of Iraq oleh Hassan Blasim.

Buku yang diterbitkan oleh Penguin Books (2014) ini sarat dengan alegori zaman edan. Baik dari kulit hadapannya sehingga lah setiap helaian yang memisahkan empat belas cerpen yang terhimpun di dalamnya. Ironi? Sudah tentu. Dengan pemilihan warna hitam sebagai tema yang melatari kulit buku ini dan tajuknya yang begitu implisit, tak lebih kurang kalau kita bisa menganggap bahawa koleksi cerpen ini sudah tentu bercerita tentang watak-watak yang terhimpit waktu perang dan seterusnya menadah tangan berdoa agar Dewa Kematian cepat meluncur laju ke dunia menghabisi naratif mereka. Watak-watak ini biarpun masih punya upaya untuk membuat keputusan dalam kehidupan mereka, namun masih lagi terhimpit dengan segala macam ilusi. Baik yang itu dinamakan sebagai hak asasi, kemanusiaan mahupun demokrasi yang dijulang marak warga dunia.

Berdasarkan gelintar ringkas pada enjin carian, Hassan Blasim merupakan penulis Arab pertama yang memenangi Independent Foreign Fiction Prize 2014 dengan kumpulan cerpennya yang bertajuk The Iraqi Christ. Penulis ini yang pernah menjadi pelarian dan kemudiannya menetap di Finland merupakan pengkritik keras atas rejim Saddam Hussein dan hampir dihukum gantung sebelum meninggalkan kota Baghdad lantas cabut lari ke Kurdistan.

Entah kenapa, biarpun karya ini sudah diiktiraf (secara objektif?) oleh kelompok sastera di Barat, saya dapati yang saya memerlukan usaha berkali-kali untuk merasai keterujaan cerita yang disampaikan. Ada senggang masa yang panjang di antara bacaan kali pertama yang saya baca untuk memahami naratif dan bacaan kedua serta seterusnya untuk sekali lagi dibuai, diajak masuk ke dalam dunia Hassan Blasim.

Di dalamnya, termuat kritik atas dogmatisme agama, konsumerisme perang dan militanisme yang datang dari seseorang yang pernah menjadi warganegara Iraq itu sendiri. Tentu sekali kesemua cerpen di dalam koleksi ini mengambil latar zaman perang di dalam Iraq itu sendiri serta antara Iraq dengan kuasa besar yang lain.

Seperti cerpen The Corpse Exhibition, sebuah kumpulan yang mengambil upah untuk membunuh dengan cara yang paling berestetika sekali menjadi pembuka koleksi cerpen Hassan Blasim. Dengan jelas sekali, seperti yang diperkatakan sendiri oleh salah satu watak di dalam cerpen ini, “Always remember, dear friend, that we are not terrorists whose aim is to bring down as many victims as possible in order to intimidate others, nor even crazy killers working for the sake of money. We have nothing to do with the fanatical Islamist groups or the intelligence agency of some nefarious government or any of that kind of nonsense.” Pendek kata, ini satu kerjaya yang lumayan sekali waktu perang. Tema yang sama diulang di dalam cerpen An Army Newspaper.

Cerpen The Iraqi Christ pula mengisahkan tentang seorang Kristian Iraq yang ironinya, memikul beban seperti Jesus Christ dipaksa meletupkan dirinya di sebuah restoran semata-mata mahu melihat ibunya terus hidup. Ironi yang kedua, apabila sebelum ini, dia selalu terselamat di medan perang. Di dalam Crosswords, seorang lelaki dirasuk oleh kawannya, seorang penulis silangkata yang sebelum kematiannya, telah dirasuk oleh seorang anggota polis.

Fiksyen Hassan Blasim adalah teropong dari seorang yang pesimis, yang melihat agama sudah tiada daya vitalnya untuk membuat dunia jadi lebih baik. Bagi Hassan Blasim, dunia adalah neraka bagi yang lain. Mungkin atas sebab itulah, sukar sekali bagi saya menghabiskan bacaan dalam sekali duduk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s